MAMPIR KE PURWAKARTA DAN BAWA PULANG PEUYEUM BENDUL


Siapa pun yang melintasi jalan raya Bandung-Purwakarta belum merasa lengkap kalau tidak membawa oleh-oleh peuyeum Bendul. Oleh-oleh tape khas Purwakarta itu memang menggiurkan. Sebab, tape yang diproduksi di Kampung Bendul, Purwakarta, itu tak punya kesamaan dengan peuyeum produk daerah lain.
Tak sulit mencari peuyeum Bendul. Anda cukup melintas di jalan raya Bandung-Jakarta. Untuk memperoleh peuyeum Bendul tidaklah sulit. Hampir di setiap tempat peristirahatan kendaraan umum dan pribadi, mata wisatawan bakal tertumbuk pada makanan berbahan baku singkong atau ubi kayu itu yang digantung secara mencolok di setiap gerai.
Yang pasti, kalau mau lebih afdol, silakan mampir di gerai-gerai peuyeum di Desa Bendul, Purwakarta. Kalau mau membeli di tempat lain pun tak masalah, karena memiliki cita rasa yang sama. Sebagai contoh di tempat peristirahatan (rest area) jalan tol Jakarta-Cikopo atau di ruas jalan tol Cikampek-Purwakarta-Padalarang (Cipularang).
Begitu pula di jalur-jalur utama keramaian sepanjang Pantura Karawang-Subang, Cikopo-Sadang, Kalijati-Subang, Padalarang-Cianjur. “Yang punya kios pasti orang-orang asal Desa Bendul,” kata Aja Saptja, pedagang peuyeum Bendul di Desa Bendul.
Karena pemiliknya warga Bendul, peuyeumnya pasti buatan produsen peuyeum Desa Bendul. Alhasil, soal keaslian, peuyeum Bendul masih terpelihara. “Perajin peuyeum dari luar masih belum bisa menirunya,” kata Aja.
Karena posisi peuyeum Bandul digantung saat dijajakan di gerai-gerai, para wisatawan kerap menyebutnya sebagai tape gantung. Menurut Hidayat, warga Jakarta yang dipergoki di kedai peuyeum Bendul milik Aja Saptja, selain bentuknya unik, rasanya sangat berbeda dengan jenis tape singkong lainnya.
“Kenyal dan lebih manis,” kata Hidayat, yang membeli peuyeum Bendul sebagai oleh-oleh mudiknya. Buah tangan itu sengaja ia beli untuk keluarga dan para tetangga. Ia bertutur, tetangga yang pertama kali dihadiahi peuyeum Bendul selalu berujar pendek, “Aneh!” Namun, setelah merasakan sekali, kali lainnya mereka ketagihan dan memesan lagi.
Menurut Siti Sofiah, pedagang peuyeum Bendul, pihaknya memberikan jaminan kualitas aroma, rasa, dan masa bertahan peuyeum Bendul. Harga jual peuyeumnya lebih murah di Bendul. Sementara di kios-kios luar Bendul peuyeum dibanderol Rp 5.000 hingga Rp 6.000 per kilogram, di Bendul dijual dengan harga Rp 4.000 per kilogram.
Peuyeum Bendul memang sulit dilupakan. Alasannya, ia sudah melegenda sejak diproduksi dan diperkenalkan secara massal pada 1930-an. Berkat peuyeum Bendul, banyak warga Purwakarta jadi kaya raya dan bisa menyekolahkan anaknya sampai ke luar negeri.
Namun, sayang, mereka sempat terjerembap tatkala jalan tol Cipularang mulai dioperasikan empat tahun lalu. Pasalnya, sebagian besar pengendara atau wisatawan dari Jakarta yang hendak ke Bandung dan sebaliknya lebih memilih jalan bebas hambatan itu.
“Semua bisnis peuyeum Bendul ambles seambles-amblesnya,” kata Sofiah. Ratusan warung pamer peuyeum Bendul, yang biasanya ramai dikeroyok para wisatawan asal Jakarta yang pulang pelesir dari Bandung melalui jalur reguler Bendul, seakan kabur tak berbekas.
“Kami semua bangkrut,” Aja menambahkan. Peuyeum Bendul, yang biasanya laku sampai 5 kuintal sampai 1 ton pada hari-hari libur, setelah beroperasinya jalan tol Cipularang paling banter laku 20 kilogram. “Warung kami sempat tutup satu tahun,” Sofiah menimpali.
Makanya, para pedagang peuyeum Bendul yang tak tahan dengan “krisis ekonomi pedagang peuyeum” itu banyak yang memilih kabur dari Bendul dan mencari lokasi usaha baru.
Syukurlah, belakangan mereka mampu bangkit kembali mendagangkan peuyeum Bendul yang menjadi andalan usahanya itu. “Alhamdulillah, usaha peuyeum Bandul kami bisa bangkit lagi,” kata Eman, pedagang peuyeum di Jalan Pantura Kaliasin, Jatisari Karawang. Masa mudik dan balik Lebaran adalah ladang paling subur untuk menangguk untung.
Sekarang, kedai-kedai peuyeum khas Purwakarta yang masih bertahan berjualan di Bandul tinggal 50-an kios dari sebelumnya lebih dari 100 kios. Dan setelah adanya pelarangan bagi seluruh kendaraan truk besar masuk tol Cipularang akibat amblesnya jalan bebas hambatan itu di kilometer 91,600 tiga tahun lalu, mereka kembali lewat jalur reguler Bendul. Denyut perdagangan peuyeum Bendul pun mulai bergairah lagi.
Para wisatawan asal Jakarta yang rindu belanja dan merasakan peuyeum Bendul di lokasi pembuatan aslinya pun sudah banyak yang kembali menyambangi kedai-kedai di Bendul. Omzet penjualan peuyeum pun kembali bergairah. Aja mengaku, sekarang sudah bisa menjual lima kuintal pada saat hari libur. “Lumayanlah,” kata Aja seraya tersenyum.
Agar buah tangan khas Purwakarta tersebut tetap bertahan di tempat produksinya, Aja dan Sofiah mengusulkan kepada Pemerintah Kabupaten Purwakarta supaya mengajak para “pendekar” peuyeum Bendul yang sudah bermigrasi ke tempat lain agar “balik kandang”. “Supaya kondisi Bendul ramai lagi,” kata Aja.
Mereka juga mendesak pemerintah setempat meminta PT Jasa Marga mempercepat pembangunan satu interchange (persimpangan) lagi di jalan tol Cipularang, di lokasi Sukatani. Kalau persimpangan itu terwujud, mereka yakin kejayaan peuyeum Bendul akan bangkit kembali. NANANG SUTISNA.
Supaya Enak, Diampelas Pakai Daun Ilalang
Meski bahan dasar peuyeum Bendul sama dengan berbagai jenis tape produk daerah lain, singkong atau ubi kayu, peuyeum Bendul yang pertama kali diciptakan oleh Murdi, warga Kampung Bendul, pada 1940-an itu memiliki perbedaan sangat mencolok, terutama dalam bentuknya.
Sementara tape singkong buatan daerah lain bentuknya dikerat-kerat, peuyeum Bendul yang terbuat dari singkong satuan ini bentuknya panjang-panjang.
Cara pembuatannya, setelah dikupas, satuan-satuan ubi singkong dilucuti kulitnya. Kemudian satu per satu diampelas pakai daun ilalang. Setelah halus, dicuci hingga bersih.
Proses berikutnya, singkong yang sudah dihaluskan itu direbus hingga matang. “Supaya permukaannya tidak pecah,” kata Aja Saptja, seorang penjual peuyeum Bendul.
Singkong rebus yang telah didinginkan kemudian ditaburi ragi dan dimasukkan ke keranjang yang terbuat dari anyaman bambu yang bagian dasarnya dilapisi daun pisang. “Tiga hari sudah pasti jadi peuyeum,” kata Aja.
Peuyeum kemudian dipajang di ruang-ruang pamer milik para pedagang yang terbuat dari kaca yang berjejer di “pasar” peuyeum Bendul di jalan raya Bendul, dalam posisi digantung dengan tali yang terbuat dari bambu. NANANG SUTISNA
Jangan Lupa Colenak, Dicocol Enak…
Buah tangan di pusat kedai peuyeum Bendul bukan cuma peuyeum. Ada juga colenak. Colenak merupakan akronim dari “dicocol enak”, dan salah satu diversifikasi usaha dari peuyeum Bendul.
Bahan dasarnya dari peuyeum Bendul. Peuyeum yang telah dikerat-kerat lalu digoreng atau dibakar. Setelah matang, langsung didinginkan, kemudian ditaburi gula aren yang sudah digodok dan dicampur dengan kelapa parut.
Rasanya dijamin ruarrrr biasa. Uenak, Cing! Sekali mencoba, diyakini pasti ingin mengulanginya lagi. Apalagi Anda yang suka penganan dengan rasa manis. Manis gula aren membawa cita rasa manis yang khas, dan parutan kelapa bikin kunyahan colenak jadi makin renyah.
Colenak diciptakan oleh Ojom pada 1970-an, seorang penjual peuyeum Bendul yang mendiversifikasi usaha supaya para pelanggan peuyeumnya tidak bosan. Kini, harga jualnya pun tak bikin kantong bolong. Satu kemasan dalam bentuk kotak plastik, colenak hanya dijual seharga Rp 5.000 hingga Rp 6.000 saja.
Neneng, generasi ketiga Ojom, bahkan sudah melakukan diversifikasi colenak. Ia tak hanya membuat colenak dari bahan dasar peuyeum Bendul, tapi juga dari pisang nangka. Untuk memperkenalkannya, “Kami menjajakan dari pintu ke pintu,” kata Neneng. Lambat-laun colenak Bendul ikut nyohor, senyohor peuyeum Bendul. NANANG SUTISNA

SUMBER :

http://www.korantempo.com/korantempo/cetak/2008/10/11/Suplemen/krn.20081011.144525.id.html

4 responses to “MAMPIR KE PURWAKARTA DAN BAWA PULANG PEUYEUM BENDUL

  1. kapan peuyeum bendul and colenak bendul buka kios di amerika,?
    peuyeumpuan -peuyeumpuan bendul manis-manis?
    bisakah harga 1 kg peuyeum bisa jadi kurs rupiah?

  2. euuuhhhh urang sunda teaaaa atuh euuy, lobaaaa idea – idea kreativ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s